Minggu, 25 Oktober 2009

SEDIAAN OBAT

IDENTIFIKASI SEDERHANA OBAT-OBATAN


Laporan Ini Disusun Untuk Melengkapi Tugas
Mata Kuliah Praktikum Farmakologi
Semester III Kelas 3B




Disusun Oleh 3B2 :

1. Erfie Maedawati Diantoro 080105116
2. Yuliyanti 080105117
3. Sri Widayanti 080105118
4. Yenni Trisnawati 080105119
5. Nurbita Fajarini 080105120
6. Novita Dian Retnandari 080105121
7. Mergy Gayatri 080105122
8. Rizka Nurlaila Hidayati 080105123




Program Studi D3 Kebidanan
Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan ‘Aisyiyah Yogyakarta
Tahun 2009/2010

BAB II
DASAR TEORI

A. Pengertian Obat

a. Menurut PerMenKes 917/Menkes/Per/x/1993
Obat (jadi) adalah sediaan atau paduan-paduan yang siap digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki secara fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosa, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi.
b. Menurut Ansel (1985)
Obat adalah zat yang digunakan untuk diagnosis, mengurangi rasa sakit, serta mengobati atau mencegah penyakit pada manusia atau hewan.
c. Departement Kesehatan
merupakan sediaan atau paduan bahan-bahan yang siap untuk digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan, kesehatan dan kontrasepsi (Kebijakan Obat Nasional, Departemen Kesehatan RI, 2005).
d. Menurut Farmakologi Fakultas Kedokteran UI
obat dalam arti luas ialah setiap zat kimia yang dapat mempengaruhi proses hidup, maka farmakologi merupakan ilmu yang sangat luas cakupannya. Namun untuk seorang dokter, ilmu ini dibatasi tujuannya yaitu agar dapat menggunakan obat untuk maksud pencegahan, diagnosis, dan pengobatan penyakit. Selain itu, agar mengerti bahwa penggunaan obat dapat mengakibatkan berbagai gejala penyakit. (Bagian Farmakologi,Fakultas Kedokteran, Universitas Indonesia)

Obat merupakan benda yang dapat digunakan untuk merawat penyakit, membebaskan gejala, atau memodifikasi proses kimia dalam tubuh.Obat merupakan senyawa kimia selain makanan yang bisa mempengaruhi organisme hidup, yang pemanfaatannya bisa untuk mendiagnosis, menyembuhkan, mencegah suatu penyakit.

B. Obat Paten dan Obat Generik
Menurut DR. Dr. Fachmi Idris, M.Kes, Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) periode 2006-2009, secara internasional obat hanya dibagi menjadi menjadi 2 yaitu obat paten dan obat generik.
1. Obat paten
Obat Paten atau obat inovator adalah obat yang baru ditemukan berdasarkan riset dan memiliki masa paten yang tergantung dari jenis obatnya. Menurut UU No. 14 Tahun 2001 masa berlaku paten di Indonesia adalah 20 tahun.
Selama 20 tahun itu, perusahaan farmasi tersebut memiliki hak eksklusif di Indonesia untuk memproduksi obat yang dimaksud. Perusahaan lain tidak diperkenankan untuk memproduksi dan memasarkan obat serupa kecuali jika memiliki perjanjian khusus dengan pemilik paten.
2. Obat Generik
Setelah obat paten habis masa patennya, obat itu kemudian boleh ditiru, diproduksi dan dipasarkan oleh perusaahan lain. Obat tiruan itu dinamakan obat generik atau obat copy. Secara otomatis, obat paten yang habis masa patennya (eks paten) juga berubah status menjadi obat generik (generik= nama zat berkhasiatnya).
Di Indonesia, obat generik dibedakan lagi menjadi dua jenis, yakni obat generik berlogo dan generik bermerek (branded generic).Obat generik berlogo adalah obat generik yang dijual memakai nama generik obat sebagai merek dagangnya. Misalnya amoksisilin tetap dijual dengan nama amoksisilin. Yang membedakan antara amoksisilin produksi perusahaan obat satu dengan yang lain adalah logo perusahan produsen yang tercantum di kemasan.
Sedangkan obat generik bermerek adalah Obat paten yang sudah habis masa patennya biasanya dipasarkan dengan nama dagang yang tetap, tidak berubah. Obat seperti ini digolongkan obat generik bermerek. Jadi ada dua obat generik bermerek, yaitu obat eks paten dan obat tiruan yang dibuat oleh produsen lain. Dengan kata lain obat generik bermerek adalah obat generik yang dijual dengan nama sesuai keinginan produsennya. Misal parasetamol, maka mereknya bisa Tempra, Sanmol, Panadol atau yang sejenisnya. Merek bisa berbeda tapi isinya tetap sama, yaitu parasetamol.


Meski sama-sama obat generik, harga obat generik bermerek jauh lebih mahal dibandingkan generik berlogo bisa sampai 40 – 80kali lipat lebih mahal. Ini disebabkan karena obat generik berlogo diproduksi dalam skala besar dijual dengan kemasan yang besar-besar serta tidak dipromosikan secara besar-besaran. Harganya pun ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan obat generik bermerek harganya ditentukan oleh produsen dan menjadi mahal karena penjuanya disertai kegiatan promosi.
Sejak tahun 2006, Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia (GP Farmasi) telah mengeluarkan Surat Edaran No. 100/SK/GPFI/2006 tanggal 1 September 2006 yang berisi himbauan kepada perusahaan farmasi untuk menurunkan harga obat bermerk sehingga harganya berkisar 3 kali lipat harga obat generik.
Harga obat generik bermerek (obat bermerk) yang diturunkan meliputi 34 item obat esensial bermerek yang mencakup lebih kurang 1.400 sediaan yang diproduksi berbagai perusahaan farmasi swasta yang merupakan anggota GP Farmasi kecuali Perusahaan Modal Asing (PMA).
Mayoritas obat yang beredar di indonesia saat ini tergolong obat generik. Obat paten jumlahnya hanya sekitar 8% terdiri dari obat-obatan untuk penyakit tertentu, antara lain kanker, HIV/AIDS, dan flu burung.

C. Sejarah Obat Generik
Obat Generik Berlogo (OGB) diluncurkan pada tahun 1991 oleh pemerintah yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat kelas menengah ke bawah akan obat. Jenis obat ini mengacu pada Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN) yang merupakan obat esensial untuk penyakit tertentu.
Harga obat generik dikendalikan oleh pemerintah untuk menjamin akses masyarakat terhadap obat. Oleh karena itu, sejak tahun 1985 pemerintah menetapkan penggunaan obat generik pada fasilitas pelayanan kesehatan pemerintah.
Harga obat generik bisa ditekan karena obat generik hanya berisi zat yang dikandungnya dan dijual dalam kemasan dengan jumlah besar, sehingga tidak diperlukan biaya kemasan dan biaya iklan dalam pemasarannya. Proporsi biaya iklan obat dapat mencapai 20-30%, sehingga biaya iklan obat akan mempengaruhi harga obat secara signifikan.
Mengingat obat merupakan komponen terbesar dalam pelayanan kesehatan, peningkatan pemanfaatan obat generik akan memperluas akses terhadap pelayanan kesehatan terutama bagi masyarakat yang berpenghasilan rendah.

1. Kualitas Obat Generik Tidak Kalah
Orang sering mengira bahwa mutu obat generik kurang dibandingkan obat bermerk. Harganya yang terbilang murah membuat masyarakat tidak percaya bahwa obat generik sama berkualitasnya dengan obat bermerk.
Padahal generik atau zat berkhasiat yang dikandung obat generik sama dengan obat bermerk. Kualitas obat generik tidak kalah dengan obat bermerk karena dalam memproduksinya perusahaan farmasi bersangkutan harus melengkapi persyaratan ketat dalam Cara-cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) yang dikeluarkan oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM).
Selain itu juga ada persyaratan untuk obat yang disebut:
a. Uji Bioavailabilitas/Bioekivalensi (BA/BE).
Obat generik dan obat bermerk yang diregistrasikan ke BPOM harus menunjukkan kesetaraan biologi (BE) dengan obat pembanding inovator.
Inovator yang dimaksud adalah obat yang pertama kali dikembangkan dan berhasil muncul di pasaran dengan melalui serangkaian pengujian, termasuk pengujian BA.
Studi BA dan atau BE seharusnya telah dilakukan terhadap semua produk obat yang berada di pasaran baik obat bermerk maupun obat generik. Namun, pemerintah dalam hal ini BPOM masih fokus pada pelaksanaan CPOB
Jaminan kualitas obat generik : Wajib BABE
Uji BA/BE menjadi prasyarat registrasi obat yang telah ditetapkan dalam Peraturan Kepala BPOM-RI. Uji BA/BE diperlukan untuk menjaga keamanan dan mutu obat generik. Dengan demikian, masyarakat terutama klinisi mendapat jaminan obat yang sesuai dengan standar efikasi, keamanan dan mutu yang dibutuhkan. Studi BE memungkinkan untuk membandingkan profil pemaparan sistemik (darah) suatu obat yang memiliki bentuk sediaan yang berbeda-beda (tablet, kapsul, sirup, salep, suppositoria, dan sebagainya), dan diberikan melalui rute pemberian yang berbeda-beda (oral/mulut, rektal/dubur, transdermal/kulit).

b. Uji Bioavailabilitas/ketersediaan hayati (BA)
Rate (kecepatan zat aktif dari produk obat yang diserap di dalam tubuh ke sistem peredaran darah) dan extent (besarnya jumlah zat aktif dari produk obat yang dapat masuk ke sistem peredaran darah), sehingga zat aktif/obat tersedia pada tempat kerjanya untuk menimbulkan efek terapi/penyembuhan yang diinginkan.
c. Uji Bioekivalensi/kesetaraan biologi (BE)
Tidak adanya perbedaan secara bermakna pada rate dan extent zat aktif dari dua produk obat yang memiliki kesetaraan farmasetik, misalnya antara tablet A yang merupakan produk obat uji dan tablet B yang merupakan produk inovator, sehingga menjadi tersedia pada tempat kerja obat ketika keduanya diberikan dalam dosis zat aktif yang sama dan dalam desain studi yang tepat.
Menurut DR. Dr. Fachmi Idris, M.Kes dokter bisa percaya dan berani meresepkan obat generik asalkan ada uji BA/BE yang hasilnya bagus dan dipublikasikan.
Pada obat bermerek dagang memang dilakukan pemillihan bahan pembantu (bahan tambahan yang digunakan untuk membentuk produk obat selain zat aktif) yang spesial dan kemasan produk yang menawan yang menjadikannya terasa istimewa.
Sedangkan pada obat generik dilakukan penekanan biaya produksi untuk penurunan harga produk. Akan tetapi berkat adanya studi BA dan atau BE, obat generik akan memberikan jaminan keamanan dan khasiat pengobatan walaupun kemungkinan adanya perbedaan sifat fisiko kimia zat aktif yang digunakan (bentuk kristal dan ukuran partikel) pada kedua produk obat tersebut.

2. Obat Generik Adalah Hak Pasien
Menurut dr. Marius Widjajarta, SE, UU No.8 tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen telah menguraikan apa yang menjadi hak-hak seorang pasien, antara lain:
1. Hak untuk informasi yang benar, jelas dan jujur.
2. Hak untuk jaminan kemanan dan keselamatan.
3. Hak untuk ganti rugi.
4. Hak untuk memilih.
5. Hak untuk didengar.
6. Hak untuk mendapatkan advokasi.
7. Hak-hak yang diatur oleh perundang-undangan.
Tidak tanggung-tanggung, jika melanggar maka sanksi yang diberikan cukup berat. Pelanggar UU tersebut dapat dikenai denda maksimal 2 milyar dan kurungan maksimal 5 tahun

Tabel Golongan Obat

Golongan Obat Contoh Obat
Obat Kimia / Sintetik Paracetamol, Erythromycin, Vitamin C
Natural Medicine Nephrolith, Imunos, Stimuno
Obat Generic Asam Mefenamat, Amoksisilin, Furosemid
Obat Patent ( original product ) Ponstan, Lasix, Rochepin inj, Toradol inj, Voltaren
Obat branded generic (mee too product) Pondex, Broadced inj, Remopain inj, Flamar



TUJUAN PRAKTIKUM
1. Mahasiswa mengetahui berbagai macam bentuk sediaan obat.
2. Mahasiswa mengetahui cara penggunaan berbagai macam sediaan obat.


CARA KERJA
Mahasiswa bekerja secara berkelompok. Tiap kelompok bekerja dengan bentuk sediaan tertentu secara bergantian. Amati tiap sediaan obat, catatlah:
1. Nama obat (merk dagang)
2. Nama generic (zat berkhasiat/ isi obat)
3. Jumlah dosis kandungan obat
4. Bentuk sediaan jadi
5. Cirri-ciri fisik (warna, bau dll)
6. Cara penggunaan (p.o;s. l, dll)









BAHAN DAN ALAT

Tabel Penggunaan Obat Peroral
Rute
Penggunaan Bentuk
Sediaan Bentuk Jadi
Sediaan Contoh Obat
Oral
Bentuk
Padat
















Bentuk
Padat

Bentuk
Cair Tablet












Kapsul





Serbuk

Larutan

Elixir

Sirup

Emulsi

Suspensi

Dry Sirup 1.Tablet Kempa ( tablet cetak biasa ).ex : Paracetamol Tab, Decolgen
2. Tablet Kunyah, ex: antasida tab, calcium, Lactat, Erysanbe chewable
3. Tablet salut, ex: salut gula (Neurobion, Ferro sulfat, Enervon C), salut film (DMP, Mucohexin), Salut enteric (Voltaren, Dansera)
4. Tablet Efferevencent: CDR, Berocca, Supradyn.
5. Tablet lepas lambat: Voltaren SR (aksi ulang), voltaren Retard (aksi diperpanjang), Tramal Retard
1. Kapsul keras: Chlormphenicol 250mg, Rifampisin 300mg
2. Kapsul Lunak : Natur E
3. Spansul ( kapsul lepas lambat : Rhinos SR)
1. Serbuk terbagi ( oralit, smecta, lacto B)
2. Serbuk tak terbagi ( garam inggris )
3. Serbuk Effervencent ( extra jos, jess cool)
Paracetamol Sirup

Bisolvon elixir

Cohistan Sirup

Scot Emulsion

Antasida susp

Amoxycilin Syr, Ampicilin Syr

Tabel Penggunaan Melalui Mukosa

Rute
Penggunaan Bentuk
Sediaan Bentuk Jadi
Sediaan Contoh Obat
Selaput Lendir Padat





Semi Padat Tablet





Suppositoria

Ovula

Salep Mata 1. Lozenges ( tablet hisap) : FG troches
2. Tablet Sublingual : cedocard, ISDN ( isosorbid dinitrat)
Tablet Vaginal : Canesten VT

Dumin Supp, Borraginol Supp

Flagyl Ovula, Flagystatin Ovula

Ikamicetin ZM, Cendo Fenizol ZM
Mukosa Kulit Cair


Bentuk Padat

Bentuk Cair


Semi Padat Tetes mata
Tetes telinga

Serbuk


Larutan

Lotion

Salep kulit

Krim

Pasta

Jelly
Colme TM, Chlroramphenicol TM
Colme TT, otopain TT

Necabetin powder, Caladin powder


Rivanol kompres, Povidon Iodene

Caladine lotion

Ikamicetin ZK, Oxytetrasiklin ZK

Acyclovir cream, miconazole cream

Solcocoryl pasta

bioplacenton

Tabel Penggunaan melalui IV atau Inhalasi

Rute
Penggunaan Bentuk Sediaan
jadi Contoh Obat
Injeksi Larutan

Suspensi dalam air

Kristal seril untuk
Dilarutkan

Infus intravena Injeksi magnesium Sulfat ( MgSO4), injeksi Dexamethason, injeksi Farbion
Injeksi Depo Medrol

Ampicilin inj, Amoxycilin inj


Rl (Flabot), Metronidazole ( botol kaca)
Inhalasi Aerosol

Padat Ventolin Nebules

Vick Inhaler




HASIL PENGAMATAN

1. Nama Obat : Ketricin 0,1%
Nama Generik : triamcinolone acetonide
Jumlah dosis : 5 gram mengandung 0,1%
Indikasi : Lesi akut dan kronik dari mukosa rongga mulut, misalnya ulkus aftosa, stamatitis ulseratif, denture stomatitis, gingivitis deskuamatif, liken planus erosiva, lesi mukosa oral karena trauma.
Kontraindikasi : Tuberkulosis kulit, infeksi jamur, virus (herpes simpleks dan varisela) dan infeksi bakteri pada ronggamulut dan tenggorokan yang tidak mendapat terapi anti infeksi yang tepat.
Perhatian : Supresi adrenal selama penggunaan janga panjang atau pada penggunaan perban atau plester atau dibalut.Pertumbuhan berlebihan dari mikroorganisme pada penggunaan jangka panjang dan pada urea luas.Hamil.
Efek samping :Perubahan metabolisme glukosa, katabolisme prtein, tukak peptik aktif.
Sediaan : salep (semipadat)
Ciri fisik : putih, salep, semipadat
Cara penggunaan : dioleskan ke mukosa mulut
Pabrik : PT Ferron

2.Nama Obat : Nature-E
Nama Generik : D-α-tokoferol.
Jumlah dosis : Kapsul lunak 100 iu x 160's.
Indikasi : Penyakit kardiovaskular (jantung dan pembuluh darah), penyakit jantung koroner, gangguan kesuburan, aborsi habitualis (keguguran yang berturut-turut pada 3 kehamilan atau lebih), impotensi, distrofi otot, lesu, artritis (radang sendi).
Sediaan : kapsul lunak
Ciri fisik : kapsul
Cara penggunaan : diminum (peroral)
Pabrik : PT Darya Varia Laboratoria

3. Nama Obat : Ventolin Nebule 2.5 mg
Nama Generik : Salbutamol Sulfat.
Jumlah dosis : 2,5mg dlm 2,5ml
Indikasi : Pengobatan & pencegahan asma bronkhial. , Pengobatan pada kondisi lain seperti bronkhitis & emfisema, yang berhubungan dengan penyumbatan saluran pernafasan yang bersifat reversibel., Terapi pemeliharaan rutin pada asma kronis dan bronkhitis kronis.
Kontraindikasi : Aborsi yang mengancam selama trimester pertama atau kedua masa kehamilan.Toksemia (darah keracunan) saat kehamilan, perdarahan sebelum melahirkan, plasenta previa (uri yang melekat pada segmen bawah rahim, sehingga menutupi mulut rahim).

4. Nama obat : Sanpicilin
Nama generik : Ampicilin Anhidrat
Dosis : 5ml/ 125 mg
Sediaan : Padat / Dry Syrup
Ciri fisik : dikocok dulu, ditambah air, sebuk padat dan berwarna putih.
Cara penggunaan : Peroral
Kontraindikasi : Kepekaan pada penicilin
Pabrik : PT Sanbe Farma

5. .Nama obat : Depo Medrol
Nama generik : Methylprednisolone acetate, USP
Jumlah dosis : Methylprednisolone acetate 40 mg/ml
Bentuk sediaan jadi : Cair tersuspensi
Ciri-ciri fisik : warna putih, cair bercampur serbuk
Cara penggunaan : injeksi IM
Pabrik pembuat : Pfizer

6. Nama obat : Cohistan
Nama generik : Guaifenesin, Clorfeniramin Maleat
Jumlah dosis : setiap 5 ml mengandung Guaifenesin 50 mg, Clorfeniramin Maleat 1 mg
Bentuk sediaan jadi : cair, sirup
Ciri-ciri fisik :cair, jernih
Cara penggunaan :oral
Pabrik pembuat :Medifarma Laboratories

7. Nama obat : Cohistan Ekspetoran
Isi : 50mg Gliseril guaiakolat, 1mg/5ml klorfeniramin.
Sediaan : Cair (syrup)
Ciri fisik : untuk batuk pilek, bentuk syrup.
Cara penggunaan : 3-4xsehari 5ml anak 2-6 thn, 7ml anak 7-12, dewasa 15ml.
Pabrik : Biomedis Mediafarma

8.Nama obat :Nebacetin Powder
Nama generik :Neomycin sulphate, Bacitracin
Jumlah dosis :tiap 1 gr mangandung Neomycin sulphate 5 mg, Bacitracin 250 IU
Bentuk sediaan jadi :padat berupa serbuk
Ciri-ciri fisik :warna putih

Cara penggunaan :mukosa kulit
Pabrik pembuat :Pharos

9.Nama obat :Supradyn
Nama generik :-
Jumlah dosis : Tiap kaplet atau tablet buih: Vit-A, vit-B1, vit-B2, vit-B6, vit-B12, vit-C, vit-D, vit-E, nikotinamida, biotin, asam folat, Ca, Mg, besi, mangan, fosfor, tembaga, seng
Bentuk sediaan jadi :kaplet/tablet
Ciri-ciri fisik :keras
Cara penggunaan :oral
Pabrik pembuat :Bayer

10. Nama Obat : Cavit D3
Nama Generik : -
Jumlah Dosis : Calcium hydrogen, phosphate dihydrate 500 mg, cholecalciferol 133 iu.
Bentuk sediaan jadi : tablet salut
Ciri-ciri fisik : warna putih
Indikasi : Suplemen kalsium untuk wanita hamil dan menyusui.
Pencegahan osteoporosis saat menopause
Cara penggunaan : oral (dikonsumsi bersama makanan)
Pabrik pembuat : Merck

11. Nama Obat : Miconazole krim 2%
Nama Generik : Miconazol Nitrat
Jumlah dosis : tiap gram mengandung miconazol nitrat 0,02 gram
Bentuk sediaan : Semi padat
Ciri-ciri fisik : kemasan berbentuk tube
Cara penggunaan : dioles
Pabrik pembuat : PT Kimia Farma

12. Nama Obat : Canesten
Nama Generik : Klotrimazole
Jumlah Dosis : Klotrimazole 1%
Bentuk Sediaan : Krim
Ciri-ciri fisik : kemasan berbentuk tube, krim berwarna putih
Cara Penggunaan : dioles
Pabrik Pembuat : PT Bayer Indonesia

13. Nama Obat : Colme ®
Nama Generik : Chloramphenicol
Jumlah Dosis : Tiap gram mengandung clorampenicol 0,5%
Bentuk Sediaan : Tetes mata
Ciri-Ciri Fisik : cair
Cara Penggunaan : diteteskan dimata
Pabrik Pembuat : PT Interbat

14. Nama Obat : Lacto –B
Nama Generik : -
Isi Obat : Serbuk krim nabati, dekstrosa, campuran bakteri asam laktat (L. Acidophilus, B. Longum, S Thermophilus) 1,0 x 10 7 cfu/g, susu mineral konsentrat, vit C, vit B1, vit B2 , vit B6, Niacin & Zinc oxide
Jumlah dosis : -
Bentuk Sediaan : Serbuk
Ciri-Ciri Fisik : kemasan sachet panjang
Cara Penggunaan : oral (dapat diberikan bersama makanan bayi dan susu formula)
Pabrik Pembuat : Novell Pharma

15. Nama Obat : Pil KB kombinasi
Nama Generik : Levonorgestrel & Ethinyl Estradiol
Jumlah Dosis : Levonorgestrel 0,150 mg, Ethinyl Estradiol 0,030 mg
Bentuk Sediaan : 21tablet aktif salut gula (kuning)
7 tablet aktif salut gula ( putih)
Ciri-Ciri Fisik : kecil, padat, keras
Cara Penggunaan : oral
Pabrik Pembuat : PT Sunthi Sepuri

16. Nama obat : Cedocard Retard
Nama Generik : Isosorbide dinitrat
Jumlah dosis : 20 mg atau tablet retard 20 mg x 60 biji
Bentuk sediaan : tablet
Pabrik pembuat : Darya Varia Laboratoria
Ciri fisik ; Warna putih, bentuk pipih dan bertuliskan “cc”
Cara penggunaan : Tablet diminum (oral ) setelah makan pagi dan sebelum tidur 2x
sehari 1 tablet makan pagi dan sebelum tidur
Indikasi : Angina pektoris, gangguan anginat setelah setelah infark jantung,
pencegahan angina pektoris pada penyakit koroner jantung menahun,
kelainan angina setelah infark miokardinal dan gagal jantung
Interaksi obat : Mempertinggi aksi hipotensi jika digunakan dengan antihipertensi

17. Nama obat : Metrodinazole Fresenius
Nama Generik : metrodinazole
Jumlah dosis : Dalam 100 ml berisis:
- Metrodinazole 500 ml
- Sodium Chloride 740 mg
- Disodium hydrogen phosphate 12H2O 150 mg
- Citric acid Monodihydrate 44 mg
- Na+ 135 mmol/ l 135 mEq
- Cl- 126,6 mmol/l 126,6 mEq
- PO4--- 4,2 mmol/4,2 mEq
- Theor Osmolarity 297 mosm/l
Bentuk sediaan : cairan
Pabrik pembuat : fresenius kabi Deutschland GmbH
Ciri fisik : cairan bening
Cara penggunaan : Lewat mukosa tubuh. Larutan infus 500 mg x 100 ml x 10. Dewasa dan anak >12 tahun ( BB= 70 kg ): 300 ml atau 3x 100 ml 1x seahri; anak <12 tahun: 22,5 mg/kgBB/hari. Maks: 10 hari


19. Nama obat : Osteocal
Nama Generik :-
Isi : Kalsium karbonat, manitol, ovicel, povido. Sakarin natrium magnesium, stearat, amylum myids, aerosil
Bentuk sediaan : Tablet kunyah
Jumlah dosis : (HNA+) Dosis 5x6 tablet
Pabrik pembuat : Nicholas ( Rega Trademark )
Ciri fisik : Warna ungu, bentuk kotak, suplemen kalsium untuk membantu kekurangan kalsium pada wanita hamil dan menyusui
Cara penggunaan : Dihisap sehari 1-2 tablet
Indikasi : Perawatan dan infeksi profilaksis
Kontraindikasi :Hipersensitif, kehamilan trimester pertama dan masa laktasi. Hati- hati penggunaan pada penderita gangguan fungsi ginjal/ pernah mengalami batu saluran kemih, dianjurkan untuk minum air banyak. Vit D dosis tinggi dihindari selama terapi kalsium kecuali bila ada indikasi khusus


20. Nama obat : CALCIDIN
Nama Generik : -
Isi : CA-dihidrogenfosfat, Ca-glukonat, vit-B1, vit-B2, vit-B6, vit- B12, vit-C, vit-A, vit-D3, nikotinamid, d-pantotenol, asam folat tiap 5 ml sirup. Tiap tablet : Ca-dihidrogenfosfat, kalsium laktat, vit-C, vit-D3
Jumlah dosis : Botol 60 ml, Dos 10x10 tablet
Bentuk sediaan jadi : cair dan sirup
Pabrik pembuatan : OTTO
Ciri fisik : -
Cara penggunaan : Dewasa, 3x sehari 1-2 tablet atau 10 ml sirup; anak, 2x sehari 1-2 tablet atau 3x sehari 5 ml sirup

21. Nama obat : TRUNAL-DX RETARD
Nama Generik : -
Isi : Tramadol HCL 100 mg
Jumlah dosis : -
Bentuk sediaan jadi : -
Pabrik pembuatan : Ferron / Heumann
Ciri fisik : untuk nyeri sedang - berat
Cara penggunaan : dewasa dan anak 16 th; awal 100mg 2x /hari, dapat ditingkatkan s/d 200mg 2x /hari. Maksimal 400 mg/hari. Tablet lepas lambat 100mg x 10ara penggunaan ditelan utuh
Efek sanping : berkeringat, sensasi panas pada wajah, sakit kepala (pusing), mual muntah, konstipasi, mengantuk, mulut kering, kelelahan

22. Nama Obat : Otsu MgSO4
Isi : 40% MgSO4 (Magnesium Sulfate), Osmolarity 3,2 m.
Jumlah Dosis : 10 gram MgSO4/25 ml.
Bentuk Sediaan : Larutan
Ciri-Ciri Fisik : Cair
Cara Penggunaan : Injection USP IM
Indikasi : Syok bedah trauma, luka bakar, haemoragia.
Kontraindikasi : Blokade jantung, kerusakan ginjal yang serius, kerusakan miokardial, hepatic adison’s disease.
Efek Samping : Biasanya dihubungkan dengan hipermagnesemia, mual, muntah, haus, flushing kulit, hipotensi, aritmia, koma, depresi nafas, ngantuk, bingung, hilang refleks tendon, lemah otot, kolik, dan diare pada pemberian oral.
Pabrik : PT. Otsuka Indonesia

23. Nama Obat : Smecta
Isi : Dioctahedral Smectite 3 gram.
Jumlah Dosis : 3 gram/ bubuk x 10 bungkus.
Bentuk Sediaan : Padat
Bentuk Sediaan Jadi : Serbuk
Cara Penggunaan : Larutkan isi sachet ke dalam 50 ml air per ½ gelas air, aduk sampai larut sempurna. Serbuk untuk suspensi oral atau pada kolitisi atau spasme kolon diberikan sebelum makan. Dewasa dan anak> 12 tahun= 3 sachet/ hari. Umur 6-12 tahun diberi 1-2 sachet per hari. Umur< 6 tahun sesuai petunjuk dokter.
Indikasi : untuk pengobatan simptomatik pada diare non spesifik.
Kontraindikasi : Hipersensitif terhadap salah satu komponen.
Efek Samping : Konstipasi
Interaksi Obat : Bisa mengganggu waktu dan kecepatan absorbsi obat-obat lainnya jika diberikan secara bersamaan.
Perhatian : Dehidrasi dan insufisiensi ginjal berat.
Rute Pemberian : Oral
Pabrik : PT. Combiphar Bandung, Indonesia.

24. Nama Obat : Neurobion
Isi : Thiamine Hcl, Pyridoxol Hcl, dan Cyanocobalamin. Satu ampul mengandung vitamin B1 hidrocloride 100 mg, vitamin B6 hidrocloride 100 mg, dan B12 1000 mcg.
Indikasi : Untuk pencegahan dan pengobatan penyakit karena kekurangan vitamin B1, B6,dan B12 seperti beri-beri, neuritis perifer, neuralgia.
Takaran Pemakaian :1 tablet salut gula sehari atau sesuai petunjuk dokter.
Cara Kerja Obat :Thiamine penting untuk metabolisma kabohidrat, dalam tubuh dikonversi menjadi bentuk aktifnya thiamine pirofosfat yang merupakan koenzim pada reaksi dekarboksilasi asam a-keto. Pyridoxol HCI di dalam tubuh di ubah menjadi pyridoxol fosfat, yang merupakan koenzim reaksi karbksilasi dan transaminasi, berfungsi terutama dalam metabolisme protein dan asam amino.vitamin B12 diperlukan dalam sintesis asam nukleat, dan mielin, dangan demikian mempengaruhi pematangan sel dan memelihara keutuhan jaringan saraf.
Penyimpanan :Simpan di tempat yang kering, suhu di bawah 25 derajat C.
Jenis :Tablet
Bentuk Sediaan : cairan
Pabrik : Merck.

25. Nama Obat : Antasid.
Jumlah Dosis : 5 ml
Isi : Ferron par pharmaceutifals
Dosis : Aluminium hidroksida dried gel 250 mg (setara dengan aluminium hidroksida 200 mg dan magnesium hidroksida 200 mg).
Indikasi : Untk mengurangi gejala-gejala yang berhubungan dengan kelebihan asam lambung, gastritis, tukak lambung, tukak usus dua belas jari, dengan gejala-gejala seperti mual, nyeri lambung, dan nyeri ulu hati.
Bentuk Jadi Sediaan : Suspensi
Bentuk Sediaan : Cair
Pabrik : Dexa Medica

26. Nama obat : Cendo Fenicol
Isi : Kloramfenikol 1%, Polymyxin B Sulfate, Chloram henicol
Jumlah dosis : 1% 3,5 gr
Bentuk sediaan jadi : Salep semi padat
Cara penggunaan : Oleskan di mata dan dengan resep dokter.
Ciri fisik : Salep
Pabrik : Cendo Pharmaceutical Industries
Rute penggunaan : Selaput lendir

27. Nama obat : Caladine
Isi : Diphenhydramine HCL 2%, Calamine 5%, Zinc Oxide 10%, Glycerin 5%, Camphora qs
Jumlah dosis :60 ml
Bentuk sediaan jadi : Lotion, cair
Cara penggunaan : Oleskan pada tubuh yang gatal, bersihkan bagian kulit yang gatal. Oleskan pada bagian tubuh yang gatal 2-4 x sehari. Sebaiknya digunakan sehabis mandi dan pada sore hari.
Indikasi : Mengobati gatal karena biang keringat, udara panas, gigitan serangga. Juga sebagai antiseptik kulit, astringensia dan anti alergi.
Pabrik : PT. Yupharin Pharmaceuticals

28. Nama obat : Rivanol
Isi : Rivanol 0,1%
Jumlah dosis : 100 ml
Bentuk sediaan jadi : Larutan
Ciri fisik : Cair
Cara penggunaan : Kompres pada bagian yang sakit
Pabrik : Nufarindo

PENULISAN RESEP
R/










BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
1. Sesuai dengan UU No 8 tahun 1999, “Pasien memiliki hak untuk memilih pengobatan. mengatakan bahwa pasien harus dokter untuk menuliskan resep obat generik. Oleh karena itu mintalah obat generik ketika berobat ke dokter dan ingatkan dokter bahwa jika dokter tidak memberikan informasi yang benar, jujur dan jelas maka dokter bisa melanggar UU No. 8 tahun 1999.”
2. Jadi tidak ada alasan terutama bagi konsumen yang berkantong tebal untuk ragu dan merasa ‘bersalah’ jika hendak memilih obat generik dengan alasan penghematan. Apalagi dalam kondisi bangsa saat ini yang sedang menderita kronis akibat permasalahan hukum, politik, ekonomi, dan keamanan, di mana diperlukan kecerdasan seorang konsumen dalam memilih pengobatan.
3. Obat Paten atau obat inovator adalah obat yang baru ditemukan berdasarkan riset dan memiliki masa paten yang tergantung dari jenis obatnya. Menurut UU No. 14 Tahun 2001 masa berlaku paten di Indonesia adalah 20 tahun.
4. Setelah obat paten habis masa patennya, obat itu kemudian boleh ditiru, diproduksi dan dipasarkan oleh perusaahan lain. Obat tiruan itu dinamakan obat generik atau obat copy. Secara otomatis, obat paten yang habis masa patennya (eks paten) juga berubah status menjadi obat generik (generik= nama zat berkhasiatnya).

B. SARAN
1. Bagi masyarakat harus berhati-hati dalam membeli dan mengkonsumsi obat, kita harus mengerti efek, kontraindikasinya dan sediaan yang ada pada obat agar obat lebih cepat bereaksi.
2. Masyarakat harus mengetahui jenis obat apakah paten atau generik,dll.
3. Bagi tenaga kesehatan harus komunikasi aktif dengan masyarakat agar tidak timbul akibat yang tidak diinginkan.


Daftar pustaka

http://www.medicastore.com/obat_generik/
http://masarie.wordpress.com/2007/10/10/pilih-obat-generik-atau-paten/
ISO
MIMS

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar